Bekalan kerohanian seorang pendakwah.


Mu’ahadah

Dengan sifat ber mua’hadah, dengan cara mengingati dan merenungi perjanjian dengan Allah swt dapat memberikan rasa hibah dan takut serta gentar dengan Allah. Bila dah seseorang tu ada sifat ini, pastilah ada kekuatan jiwa untuk berkhidamat di jalanNya, walaupun tanpa “komisyen”.

Muraqabah

Merasakan pengawasan Allah tu ada. Dengan adanya perasaan ini ia dapat membendung kecenderungan hawa nafsu yang jahat dari melakukan sesuatu yang mungkar.

Muhasabah

Dari Syadad bin Aus r.a., dari Rasulullah saw., bahawa beliau berkata, ‘Orang yang pandai adalah yang menghisab dirinya sendiri serta beramal untuk kehidupan sesudah kematian. Sedangkan orang yang lemah adalah yang dirinya mengikuti hawa nafsunya serta berangan-angan terhadap Allah swt. (HR. Imam Tirmidzi, ia berkata, ‘Hadith ini adalah hadith hasan’)

Seorang pendakwah perlu menghisap dirinya setiap kali berlalu dan berakhirnya segala amalannya, adakah amalannya ikhlas, hanya menuntut keredhaan Allah, atau adakah perasaan riya’ dalam amalannya. Muhasabah jika sering di lakukan, ia akan lebih membuatkan diri seseorang lebih dekat padaNya.

Mua’qabah

Memberi hukuman ke atas dirinya sebab seseorang tu rasa lalai atau alpa dalam beribadat. Bagi seseorang pendakwah, jika dia merasakan dirinya melakukan sesuatu kelalaian atau terlanjur melakukan sesuatu kesalahan, dia akan terus beristighfar memohon keampunanNya dan menangisi kekurangan dirinya serta membayangkan betapa dahsyat hukuman di sana nanti.

Mujahadah

Menghidupkan rasa kesungguhan dalam diri seseorang pendakwah melawan hawa nafsunya ke arah memperelokkan ketaatan yang mendekatkan dirinya kepada Allah, berusaha menambah dan melipat gandakan ketaatan kapada Nya.

Ditulis oleh ummumuhib

Comments are closed.

%d bloggers like this: